Perjudian Hawaii, Pembobolan Narkoba Menyebabkan Tiga Penangkapan

Hawaii gambling news

Berita perjudian Hawaii

Setelah penyelidikan dua tahun yang melibatkan partisipasi 50 pejabat FBI dan Departemen Kepolisian Maui, tiga orang Hawaii ditangkap di Pacific Island Paradise. Orang-orang itu dituduh terlibat dalam perjudian gelap dan penyelundupan obat-obatan terlarang.

Dalam penggerebekan tersebut, petugas dilaporkan menyita uang tunai $68.000, 15 pon dugaan methamphetamine (meth), tujuh senjata api, 20 mesin judi, pill, buku besar perjudian, dan mesin penghitung uang.

Di Hawaii, para pejabat menemukan sejumlah besar sarang perjudian ilegal. Sports activities Bar & Grill Waianae dan 980 dan 980 Queens Avenue di Honolulu telah ditetapkan sebagai pusat aktivitas ilegal. Diakui juga dua usaha jajanan, satu di Lahaina dan satu lagi di Wailuku.

Diduga, salah satu situs tersebut menggunakan aplikasi sport.

“Anda akan masuk, Anda akan membeli kredit di aplikasi … Anda bisa bermain di sana, Anda bisa mengambil aplikasi dan bermain di tempat lain, dan mendapatkan uang tunai,” kata Kenneth Sorenson, Kepala Divisi Kriminal di Kantor Kejaksaan AS Hawaii.

Fasilitas perjudian buka 24/7 selama kurang lebih 30 hari. Mereka menghasilkan pendapatan kotor harian setidaknya $2.000, menurut para penyelidik.

“Perusahaan perjudian memiliki keuntungan beroperasi di bawah kesopanan sebagai bisnis yang sah,” kata Sorenson.

“Sebenarnya, bisnis itu adalah garda depan untuk lokasi permainan ilegal yang menggunakan mesin permainan dan aplikasi perjudian canggih yang memfasilitasi perjudian di luar tempat.”

Di antara senjata api yang disita adalah dua “senjata hantu”. Keduanya diperoleh secara on-line, dirakit setelah pembayaran, dan tidak dapat dilacak.

Sebuah pistol Beretta kaliber 25, sebuah senapan Remington 20-gauge, dan sebuah senapan Winchester 12-gauge juga ditemukan. Juga diambil peluru kaliber 25 dan peluru shotgun.

Dari hasil pemeriksaan, Maliu Tauheluhelu, 37, Touanga Niu, 21, dan Maafu Pani, juga 37; semuanya ditangkap pada 3 Juni. Minggu ini, 3 tersangka muncul di pengadilan federal di Hawaii.

Dalam dakwaan, dia dituduh mengepalai organisasi kriminal yang memasok sabu dan kokain serta terlibat dalam perjudian ilegal.

Menurut dakwaan, Pani juga mengendalikan perdagangan narkoba dan perjudian ilegal di Maui. Pihak berwenang menjulukinya sebagai “letnan kepala Tauheluhelu.”

Niu diduga membantu transit zat ilegal dalam penerbangan antara Oahu dan Maui. Menurut pengajuan pengadilan, mereka diangkut “dengan maskapai penerbangan yang tidak memiliki Administrasi Keamanan Transportasi” [TSA] penyaringan”. Nama maskapai itu kemudian diungkapkan sebagai Mokulele Airways.

Dakwaan itu juga mencantumkan Desmond Morris, 38, sebagai tersangka keempat. Hingga awal pekan ini, dia masih belum ditangkap.

Tauheluhelu didakwa dengan pasal persekongkolan untuk membubarkan sabu, kepemilikan dengan maksud untuk memasok sabu, persekongkolan untuk melakukan operasi perjudian yang melanggar hukum, dan persekongkolan untuk pencucian hasil narkotika.

Pani telah didakwa dengan persekongkolan untuk mendistribusikan sabu, kepemilikan dengan maksud untuk memasok sabu, dan tujuh tuduhan penyebarluasan sabu, serta satu tuduhan memiliki senjata api sehubungan dengan tindak pidana narkoba, persekongkolan untuk melakukan usaha perjudian ilegal. , dan konspirasi untuk mencuci dana narkoba.

Niu didakwa dengan kepemilikan dengan maksud untuk menyebarkan shabu dan konspirasi untuk mendistribusikan shabu. Morris akan didakwa dengan konspirasi untuk mendistribusikan shabu.

Jika terbukti bersalah, para terdakwa bisa menghadapi bertahun-tahun, jika tidak puluhan tahun, di penjara.

Author: Jesse Campbell